SELAMAT DATANG KE HALAMAN BLOG RASMI PPSK [PPM-006-03-22032013]

Monday, 18 November 2013

EMPAYAR YAWADWIPA

PENDAHULUAN

Ribuan tahun dahulu dikatakan Kelantan bernama “Medang Kamulan” sama erti dengan “Medang Permulaan” yang membawa maksud “Teras (kayu) medang”. Ianya adalah tempat lahirnya dewa-dewa dan dewi-dewi dari Alam Kayangan dan memegang peranan penting dalam Sejarah Asia Tenggara, Sejarah Jepun, China dan India.

Menjelang abad pertama, ia bernama Medang Gana dan nama ini kekal hingga abad ke-5. Pada abad pertama masihi Raja Medang Gana bergelar Sri Kripawarman atau disebut juga sebagai Wan Pa. Watak ini dalam buku Nakula telah menjadi pengasas keluarga DiRaja Kelantan yang paling lama dalam sejarah dengan berterusan hingga awal abad ke-17.

Wan Pa mempunyai dua orang saudara yang terkenal iaitu Maliniwarman (Wan Malini) dan seorang lagi bernama Kaundinyawarman (Wan Kaundinya). Wan Kaundinya ini adalah pengasas kepada negara Gunung yang terletak di Kemboja dengan catatan China merujuka negara ini sebagai Fu-nan yang bermaksud Gunung.

Wan Pa adalah seorang pemerintah yang hebat, beliau telah berjaya menakluk seluruh negara dalam semenanjung dan menggelarkan bangsa yang mendiaminya dengan nama Jawa dan memberi nama tanah semenanjung menurut nama bangsa itu sebagai Jawadwipa atau Yawadwipa yang bererti Kawasan Jawa atau Tanah Jawa. Nama ini terpakai untuk seluruh Asia Tenggara kerana Wan Pa telah menakluk seluruh Nusantara dan ianya kekal untuk beberapa abad. Kini nama ini hanya dipakai oleh Pulau Jawa sahaja.

KEJATUHAN JAWADWIPA

Pada abad ke-3, empayar Jawadwipa telah runtuh akibat diserang oleh Funan dan terus berada dibawah penguasaan Funan. Pada abad ke-5, Kelantan dikenali sebagai Kalatana yang bermaksud Tanah Kala hal ini diperkukuhkan dengan catatan China yang merekod Kelantan dengan nama Ho-Lo-Tan atau Kou-lo-Tan. Manakala dalam buku Sung Shu yang disusun oleh Shen Yao (414-512) dinyatakan Negara Ho-Lo-Tan menguasai atas She-p’o-chou yang bermaksud Negara Kalatana menguasai atas Yawadwipa.

Pertengahan abad ke-6, nama Kalatana ini berubah apabila seorang rajanya yang bernama Gautama dari Sri Kripawarman memberontak terhadap pemerintah Gunung (Fu-Nan) dan berhasrat membina kota yang lebih strategic untuk menangkis serangan dari Maharajanya. Beliau telah memindahkan ibu kotanya kearah ulu Kelantan yang dilindungi oleh bukit bukau semulajadi yang kaya dengan emas. Gautama telah menggelarkan negeri barunya ini sebagai Raktamrittika yang bermaksud “Negeri Tanah Merah”

Hal ini diperkuatkan dengan catatan dalam Shi Shu yang disusun oleh Wei Cheng (581-643) dengan merekod sebagai Chih-Tu yang bermaksud Negeri Tanah Merah. Perkara ini dicatatkan pada tahun 607M ketika seorang Utusan Maharaja China melawat negara Raktamrittika. Utusan tersebut telah memperincikan kedudukan negara Chih-Tu ini dengan menyatakan ianya mengambil masa 10 hari pelayaran dari arah utara ke Seletan dan pantainya mengahadap kearah utara dan antaranya adalah champa. Ibu kotanya terletak kearah ulu sungai. Apabila kapal tiba dikawasan Jeram, kapal tersebut telah ditarik dengan Rantai Emas dan ini membuktikan kawasan ini amat kaya dengan Emas.


SEKIAN…..
Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...