SELAMAT DATANG KE HALAMAN BLOG RASMI PPSK [PPM-006-03-22032013]

Tuesday, 26 November 2013

Sejenak di Kota Kubang Labu : Arkeologi



Suatu masa dahulu nama Kota Kubang Labu adalah sebuah nama yang gah. Kini ia hanya sebuah perkampungan Melayu yang biasa dalam mukim Wakaf Bharu dalam Jajahan Tumpat. Jika dari arah Kota Bharu ke Pengkalan Kubor anda akan melalui perkampungan ini dan tidak menyedari telah melepasi suatu kota yang utuh suatu masa dahulu kecuali jika anda terbaca satu papan tanda yang tertulis “Kubang Labu”.
Kawasan Cari Gali


Ini adalah lakaran yang dihasilkan oleh pengkaji sejarah dari Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM), yang diketuai oleh saudara Nasir Abdul Halim (N.A. Halim).

Dari aspek sejarah, Kota Kubang Labu adalah pusat pemerintahan Kelantan pada abad ke-18. Ia diasaskan oleh Long Bahar, putera raja Patani yang bergelar Datuk Pengkalan Tua. Long Bahar berhijrah ke Kelantan bersama puteranya dan berkahwin dengan Raja Pah puteri Sultan Umar iaitu raja Kelantan yang memerintah Jembal (Kedai Lalat sekarang). Kota Kubang Labu itu dibina baginda pada 1702 M selepas membina Istana Sening dekat Jembal pada 1701.

Peta di atas adalah mengenai kawasan cari gali arkeologi yang dijalankan oleh Adi Taha (Allahyarham Dato) bagi pihak Muzium Negara. Dalam kawasan empat segi tersebut adalah juga ada grid Kota Kubang Labu. Kajian arkeologi ini dijalan pada tahun 1978. Difahamkan, kajian ini dijalankan untuk mendapatkan geran bagi pembinaan Muzium Negeri Kelantan. Namun atas sebab-sebab politik projek ini ditangguhkan.

Berikut dikongsikan aktiviti cari gali yang dijalan pada waktu itu.

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...